Selain Sudirman, Lewat Jalan Protokol di Jakarta Akan Berbayar

Kompas.com - 22/11/2019, 06:42 WIB
ERP di Jalan Merdeka Barat ERP di Jalan Merdeka Barat
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta saat ini sedang melakukan persiapan untuk menerapkan jalan berbayar atau electronic road pricing ( ERP). Direncanakan program ini bisa diimplementasikan pada 2021.

Lantas, jalan mana saja yang sekiranya akan menerapakan ERP di Jakarta. Menjawab pertanyaan ini, Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo, mengatakan semua ruas dijalan-jalan protokol sedang dikaji.

"Kita sekarang masih dalam persiapan dan kajian, jadi semua jalur yang ada, terutama ruas-ruas protokol itu kita evaluasi juga dari empat aspek yang meliputi V/C ratio, kecepatan, angkutan umum, dan lingkungan," ujar Syafrin saat dihubungi Kompas.com, Rabu (20/11/2019).

Baca juga: Apa Kabar ERP di Jalanan Jakarta?

Menurut Syafrin, bila melihat dari kondisi seluruh ruas jalan protokol di Jakarta sudah layak untuk menerapkan ERP. Namun demikian, dalam praktiknya nanti tidak akan sekaligus.

Gerbang jalan berbayar atau electronic road pricing (ERP) di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Selasa (15/7/2014)KOMPAS.COM/PRAVITA RESTU ADYSTA Gerbang jalan berbayar atau electronic road pricing (ERP) di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Selasa (15/7/2014)

Ketika ditanya soal rencana sebelumnya untuk menerapkan jalan berbayar di ruas Sudirman, Syafrin hanya berkomentar bila itu salah satu di antaranya. Karena saat nanti ERP mulai diterapkan, tidak mungkin hanya Kawasan Sudirman saja.

"Jadi nanti tidak hanya di Sudirman saja, tidak mungkin kita terapkan hanya di satu jalan saja. Ada beberapa lah yang masih kita evaluasi sambil menyusun dokumen-dukumen, pasti kita juga punya skala prioritasnya," kata Syafrin.

Baca juga: Jalan Berbayar Segera Diterapkan di Jakarta, Ini Respons Toyota

Kepadatan kendaraan dari arah Semanggi menuju GBK Senayan, Jumat (11/9/2015) petangAldo Fenalosa Kepadatan kendaraan dari arah Semanggi menuju GBK Senayan, Jumat (11/9/2015) petang

Lebih lanjut Syafrin juga mengatakan setuju dengan langkah Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) yang akan menerapkan ERP di jalan penghubung Jakarta. Menurut dia, dari skala kemecetan lalu lintas, mayoritas disumbang dari pengguna kendaraan pribadi yang berasal dari luar Jakarta.

"Memang ini masalah bersama, tapi dalam konteks beberapa pengamat salah satu penyumbang kemacetan di Jakarta juga dari kendaraan yang berasal dari wilayah penghubung tadi," ucapnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X