Bukan Hanya Rem Blong, Truk Kecepatan Rendah Juga Sering Kecelakaan

Kompas.com - 20/11/2019, 18:12 WIB
Ilustrasi kecelakaan bus. SHUTTERSTOCKIlustrasi kecelakaan bus.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Jasa Marga (Persero) mencatat kendaraan golongan I termasuk truk berkontribusi atas 46 persen kecelakaan yang terjadi di jalan tol. Penyebab utama kecelakaan ialah karena human error (86 persen).

Dwimawan Heru, Corporate Communication & Community Development Group Head Jasa Marga mengatakan, jumlah kecelakaan di jalan tol selama Januari - September 2019 ialah 780 kasus, turun sekitar 10 persen dari torehan tahun lalu. Artinya, tiap hari ada 3 kasus kecelakaan yang terjadi di Indonesia.

Adapun tingkat kecelakaan fatalnya ialah 12,,2 per 100.000 populasi. "Memang masih rendah dibandingkan Amerika Serikat (AS), namun kita tidak boleh membiarkannya," kata dia di Bekasi, Jawa Barat, belum lama ini.

Baca juga: Wajib Diuji Berat dan Dimensi, Populasi Truk ODOL Berkurang Signifikan

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau ujicoba bersama dengan PT Jasa Marga, Ditjen Hubdat dan Kepolisian di jembatan timbang Weigh-In-Motion (WIM) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 9 pada Minggu (22/9/2019)DOKUMENTASI KEMENHUB Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau ujicoba bersama dengan PT Jasa Marga, Ditjen Hubdat dan Kepolisian di jembatan timbang Weigh-In-Motion (WIM) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 9 pada Minggu (22/9/2019)

Secara detail, sebagaimana dikatakan Traffic Management Department Head Jasa Marga, Atika Dara Prahita, ternyata 33 persen atas jumlah kecelakaan yang melibatkan kendaraan berat (46 persen) adalah tabrak belakang.

"Artinya, rata-rata pengemudi truk itu kurang istirahat atau overload sehingga lower speed. Jadi kecepatan mereka di bawah rata-rata, lalu ditabrak dari belakang oleh kendaraan kecil atau penumpang," katanya.

"Ini sering terjadi khususnya di jalan tol yang konturnya menanjak seperti Cipularang," ujar dia.

Berdasarkan data sama, lanjut Atika, rata-rata kendaraan berat yang terlibat adalah angkutan barang atau truk yang telah dipasangi stiker telah melanggar batas muat dari Dirjen Perhubungan Darat.

Baca juga: Upaya Jasa Marga dan Isuzu Kurangi Kerugian Akibat Kecelakaan Kendaraan Berat

Kecelakaan antara mobil bernomor polisi B 2065 BFW dan angkot terjadi di depan pintu pasuk Villa Pamulang Mass Jalan Raya Puspitek, Pamulang,  Tangerang Selatan, pada Senin (18/11/2019). KOMPAS.com/Muhamad Isa Bustomi Kecelakaan antara mobil bernomor polisi B 2065 BFW dan angkot terjadi di depan pintu pasuk Villa Pamulang Mass Jalan Raya Puspitek, Pamulang, Tangerang Selatan, pada Senin (18/11/2019).

"Maka diperlukan untuk memberikan pelatihan kepada pengemudi truk untuk dapat mengembangkan faktor pengetahuan, sikap berkendara, dan sensori motorik yang berkaitan dengan reflek tanpa harus berpikir. Di samping perkuat pengawasan dan komunikasi ke Kementerian Perhubungan," kata Heru.

Kini, Jasa Marga bersama sejumlah Asosiasi kendaraan berat melakukan rangkaian kegiatan Tertib Lalu Lintas 2019 yang berlangsung pada 18 - 21 November 2019. Mereka yang terlibat adalah perwakilan dari Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo), Asosiasi Semen Indonesia, Organda, serta beberapa perusahaan logistik maupun pengelola jalan tol lainnya.

"Tahun 2019 adalah tahun ke-3 Jasa Marga tertib berlalulintas, untuk tahun pertama ditujukan untuk pengemudi golongan I, kemudian tahun ke-2 pada pengemudi bus, lalu tahun ke-3 ditujukan untuk pengemudi truk," tutur Fitri Wiyanti, Operation & Maintenance Management Group Head Jasa Marga.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X