Isuzu Indonesia Siap Tenggak Solar B30 Tahun Depan

Kompas.com - 14/11/2019, 09:42 WIB
Isuzu mu-X I Series KOMPAS.com/RulyIsuzu mu-X I Series

SUKABUMI, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan bahwa campuran biodiesel 30 persen dengan bahan bakar nabati, atau B30, siap diimplementasikan pada awal 2020.

Menanggapi hal ini, PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) mengaku sudah menyiapkan diri untuk menyambutnya. Sebab, produk Isuzu Indonesia diklaim sudah kompeten dalam menenggak B20 sebelumnya.

"Tahun ini kami mengikuti program pemerintah dalam uji coba B30 dengan kendaraan Isuzu Elf. Menurut informasi, tidak terdapat kendala ketika menggunakan B30. Kami siap," ujar General Manager Marketing Division PT IAMI Attias Asril, di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (13/11/2019).

Baca juga: Implementasi Biodiesel B30 Dimulai Tahun Depan

Pemerintah mulai uji coba B30 Pemerintah mulai uji coba B30

Kesiapan ini sejalan dengan pengembangan yang sudah dilakukan pihak IAMI sebelumnya untuk menambahkan double filter pada beberapa model, seperti mu-X dan GIGA.

"Sehingga, kemungkinan kerak untuk terlepas jauh lebih tinggi karena sifat bahan bakar bio diesel itu adalah 'soapy' yang bisa menyumbat injector pump. Nozzle Isuzu pun telah dilapisi dengan Diamond Like Carbon (DLC) agar menambah pencegahan penyumbatan tersebut," kata dia.

Baca juga: Hasil Sementara B30, Dianggap Menggembirakan

Produksi truk menengah Giga di pabrik baru Isuzu, di Karawang, Jawa Barat.Agung Kurniawan Produksi truk menengah Giga di pabrik baru Isuzu, di Karawang, Jawa Barat.

Di samping itu, baik mu-X maupun GIGA telah menggunakan mesin commonrail bertekanan tinggi yang disebut bisa menciptakan efisiensi bahan bakar lebih baik dan merawat mesin supaya tidak cepat 'lemah'.

Sebelumnya, Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Djoko Siswanto menyebutkan bahwa, uji coba B30 yang diselenggarakan pada pertengahan 2019 berjalan dengan baik.

"Tidak ada kendala yang signifikan, meski ada sedikit perubahan konsumsi bahan bakar. Mulai tahun 2020, kita akan implementasikan dari saat ini yang 20 persen menjadi 30 persen (B30)," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X