Popularitas Bebek Makin Surut, Hampir Disusul Motor Sport

Kompas.com - 08/11/2019, 08:22 WIB
Youtube-Yamaha Motor Official Channel

JAKARTA, KOMPAS.com - Perlambatan pasar sepeda motor di Indonesia jelang akhir tahun sedikit banyak dipengaruhi oleh menyusutnya popularitas motor jenis underbone alias bebek.

Berdasarkan data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia ( AISI), sepanjang September 2019 penjualan motor bebek mengalami penurunan tertinggi yakni 14,8 persen dibanding bulan sebelumnya, atau menjadi 33.747 unit.

Sementara segmen motor sport, pada periode sama, mampu mencapai penjualan sebesar 33.534 unit, atau turun 9,7 persen dibanding bulan sebelumnya.

Baca juga: Penjualan Sepeda Motor Mulai Melambat, AISI Waspada

Catatan tersebut membuat pangsa pasar motor bebek dan sport sama-sama berada di level 6,6 persen. Sedangkan segmen skutik masih mendominasi hingga 88 persen dari total pasar roda dua di tanah air.

Salah satu pabrik Honda di Vietnam.www.vov.vn Salah satu pabrik Honda di Vietnam.

Padahal, selama semester pertama, pangsa pasar motor sport hanya mampu mencapai 5 persen saja. Sementara motor bebek di level 7 persenan.

"Skutik mengalami pertumbuhan baik secara bulanan, maupun tahunan. Saat ini penjualannya terjaga di 500.000 unit tiap bulan," ujar Ketua Bidang Komersil AISI Sigit Kumala, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

"Saat ini skutik jadi pilihan utama, terlebih jika ingin digunakan harian. Pilihannya juga beragam, mungkin itu (alasan penjualan motor bebek semakin menurun). Meski demikian, semua segmen masih berkembang,," kata dia.

Baca juga: Harga Motor Bebek November 2019 Masih Stabil

Motor skutik besar di pasar motor bekasKompas.com/Setyo Adi Motor skutik besar di pasar motor bekas

Adapun total pasar roda dua selama Januari-September ialah 4.919.651 unit, atau naik 4,2 persen secara tahunan. Namun pertumbuhan di bulan kesembilan tidak begitu besar, yaitu hanya 2,1 persen saja.

"Saat ini kita patut waspada karena mulai ada tanda-tanda perlambatan. Mungkin dampak gejolak pasar mulai terasa. Selama semester pertama itu pertumbuhannya mencapai 7 persen, sedangkan saat ini hanya 4,2 persen," ujar Sigit.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X