Kendaraan Listrik Akan Pakai Plat Nomor Khusus

Kompas.com - 31/10/2019, 12:21 WIB
Mobil elektrik Tesla dihadirkan di Festival Jakarrta Langit Biru, Bundaran Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (27/10/2019). Kampanye tersebut bertujuan mengenalkan kendaraan listrik yang ramah lingkungan guna mengurangi polusi udara. KOMPAS.com/M ZAENUDDINMobil elektrik Tesla dihadirkan di Festival Jakarrta Langit Biru, Bundaran Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (27/10/2019). Kampanye tersebut bertujuan mengenalkan kendaraan listrik yang ramah lingkungan guna mengurangi polusi udara.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Korlantas Polri telah menggelar focus group discussion (FGD) terkait masalah kendaraan listrik. Tema acaranya bertajuk Registrasi dan Identifikasi Pengoperasian Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electronic Vehicle).

Poin pembahasan yang dilakukan adalah terkait syarat kendaraan bermotor listrik untuk bisa dikendarai di jalan raya, yakni dengan mentongi izin atau teregistrasi dari kepolisian. Hal ini termasuk soal kendaraan berbahan bakar altarnatif seperti hibrida dan listrik atau disebut Kendaraan Bermotor Listrik ( KBL).

Menurut Direktur Registasi Identifikasi (Regident) Korlantas Polri Brigjen. Pol Halim Pagarra, untuk mobil atau motor yang termasuk dalam KBL, nantinya akan ada pemberian ciri khusus untuk bisa beroperasi di jalan raya.

Baca juga: Kenali 5 Warna Pelat Nomor Kendaraan Bermotor di Indonesia

"Ada alternatif konsep pemberian ciri khusus untuk KBL Alokasi khusus, yaitu angkanya ada lima. Serta warnanya khusus warna putih," ucap Halim disitat dari NTMCPolri, Kamis (31/10/2019).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengendarai kendaraan listrik di Bundaran Senayan, Jakarta, Minggu (27/10/2019).KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengendarai kendaraan listrik di Bundaran Senayan, Jakarta, Minggu (27/10/2019).

Lebih lanjut Halim menjelaskan secara proses untuk kendaraan konvensional maupu listrik secara tata cara prosesnya tetap sama, yakni ketika melakukan pendaftaran, wajib menyertakan SUT, SRUT, Faktur, serta mengisi formulir seperti identitas diri.

Hal ini mengacu pada Peraturan Kapolri (Perkap) atau Peraturan Kepolisian No.5 tahun 2012 Pasal 1 ayat 8.

Baca juga: Catat, Seperti Ini Dasar Hukum Kendaraan Listrik di Jalan Raya

Dalam pasal tersebut dijelaskan bila BPKB merupakan dokumen pemberi legitimasi kepemilikan kendaraan yang diterbitkan Polri dan berisi identitas Ranmot dan pemilik yang berlaku selama Ranmor tidak dipindahtangankan.

Pengemudi melakukan pengisian daya listrik pada armada taksi E-Bluebird di Mampang, Jakarta, Jumat (11/10/2019). Bluebird saat ini telah mengoperasikan armada taksi listriknya sebanyak 25 unit E-Bluebird dan 5 unit E-Silverbird. Pengoperasian ini merupakan upaya perusahaan untuk melakukan inovasi dengan merespons perkembangan teknologi kendaraan listrik sebagai armadanya.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pengemudi melakukan pengisian daya listrik pada armada taksi E-Bluebird di Mampang, Jakarta, Jumat (11/10/2019). Bluebird saat ini telah mengoperasikan armada taksi listriknya sebanyak 25 unit E-Bluebird dan 5 unit E-Silverbird. Pengoperasian ini merupakan upaya perusahaan untuk melakukan inovasi dengan merespons perkembangan teknologi kendaraan listrik sebagai armadanya.

"Sementara ayat 9 menjelaskan bahwa STNK juga merupakan dokumen yang berfungsi sebagai bukti legitimasi pengoperasian ranmor yang berbentuk surat atau bentuk lain yang diterbitkan Polri, yang berisi identitas pemilik, identitas ranmor dan masa berlaku termasuk pengesahannya," kata Halim.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X