Hati-hati, Efek Cuaca Panas Ekstrem buat Eksterior Mobil

Kompas.com - 22/10/2019, 11:22 WIB
Kondisi parkir mobil outdoor shutterstockKondisi parkir mobil outdoor
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Beberapa hari terakhir, cuaca di beberapa kota di pulau Jawa sedang terik sekali. Di Jakarta, Cirebon, Yogyakarta, hingga Surabaya, rata-rata suhu udara berada di atas 35 derajat celsius. Bahkan di Solo sempat mencapai 40 derajat celsius ke atas.

Cuaca yang panas secara langsung berdampak pada kendaraan kesayangan, khususnya kondisi eksterior yang langsung terpapar sinar matahari. Pemilik kendaraan dituntut menjaga kebersihan bodi mobil untuk mempertahankan lapisan cat dalam kondisi cuaca ekstrem.

“Karena jika mobil kotor, utamanya habis terkena hujan, akan cepat sekali membentuk waterspot (jamur) karena panas matahari mempercepat proses oksidasi mineral,” ucap Stefanus Yoga dari Detailworks MotoSpa di Bintaro Jakarta Selatan, kepada Kompas.com (22/10/2019).

Baca juga: Begini Seharusnya Ketika Berkendara Mengalami Pecah Ban

Papan peringatan mengenai panas ekstrem di Death ValleyIngo70/Shutterstock Papan peringatan mengenai panas ekstrem di Death Valley

Selain terkena air, lebih bahaya lagi jika bodi mobil terkena kotoran burung atau getah pohon. Menurut Yoga, hal ini bisa meresap ke lapisan pernis dengan sangat cepat. Efeknya warna cat bisa memudar lama-kelamaan.

“Kalau sudah begini, tidak bisa lagi dibersihkan, harus melalui proses wet sanding (pengamplasan) dilanjutkan dengan poles,” ujarnya.

Salah satu langkah untuk mengatasi cuaca panas ekstrem adalah dengan memberikan lapisan pelindung pada cat mobil. Lapisan coating yang memberikan efek daun talas berfungsi mengurangi kotoran yang menempel pada bodi.

Baca juga: Biaya Rekondisi Interior Mobil Mulai Rp 2 Jutaan

Belasan mobil diparkir berjejer di area parkir kluster A Blok Bawal, Rusun Marunda, Jakarta Utara, Kamis (12/9/2013).KOMPAS.com/DIAN FATH RISALAH EL ANSHARI Belasan mobil diparkir berjejer di area parkir kluster A Blok Bawal, Rusun Marunda, Jakarta Utara, Kamis (12/9/2013).

“Jadi catnya terlindung dari UV dan infrared yang dihasilkan dari sinar matahari. Apalagi coating bersifat antistatic, jadi debu maupun kotoran tidak mudah menempel,” kata Yoga.

“Suhu panas jelas berpengaruh, tapi yang cepat pudar duluan lapisan coating itu sendiri, tidak langsung lapisan catnya,” ucapnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X