Jembatan Timbang Online Bebas Pungli dan Kecurangan?

Kompas.com - 04/10/2019, 14:22 WIB
Operasi Penindakan Kendaraan Barang dengan Jembatan Timbang Portabel di Jalan Tol Cikampek, Jawa Barat, Minggu (21/1/2018) KOMPAS.com/ PRAMDIA ARHANDO JULIANTOOperasi Penindakan Kendaraan Barang dengan Jembatan Timbang Portabel di Jalan Tol Cikampek, Jawa Barat, Minggu (21/1/2018)


JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak yang beranggapan masih banyaknya truk ODOL (Over Dimension Overload), bahkan sampai jadi penyebab kecelakaan maut di jalan raya dan tol karena adanya main mata antara pengusaha dan petugas.

Salah satu yang disoroti ialah mengenai jembatan timbang. Alat yang berfungsi untuk mengetahui apakah truk obesitas atau tidak itu dianggap rawan pungutan liar sehingga hasil pemeriksaan tidak sesuai fakta.

Baca juga: Truk ODOL Bakal Terjerat WIM di Tol

Menanggapi hal tersebut, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi, mengatakan, ke depan, semua jembatan timbang sudah online sehingga meminimalisir pungli.

"Sekarang saya sedang bangun jembatan timbang online. Karena adanya pandangan negatif dari masyarakat sehingga kami melakukan perubahan paradigma jembatan timbang," kata Budi kdi Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Aktivitas pengecekan kendaraan logistik di Tol Purbaluenyi KM 120 Ruas Cipularang. Pengecekan ini dalam rangka operasi over dimension over load (ODOL) yang dilakukan oleh PT Jasamarga Cabang Purbaleunyi,  Dinas Perhubungan Provinsi Jabar, Dinas Perhubungan Kabupaten Bandung Barat, Balai Pengelola Transportasi Darat Kementerian Perhubungan, dan Satlantas Polres Purwakarta, Kamis (12/9/2019).KOMPAS.com/HILDA B ALEXANDER Aktivitas pengecekan kendaraan logistik di Tol Purbaluenyi KM 120 Ruas Cipularang. Pengecekan ini dalam rangka operasi over dimension over load (ODOL) yang dilakukan oleh PT Jasamarga Cabang Purbaleunyi, Dinas Perhubungan Provinsi Jabar, Dinas Perhubungan Kabupaten Bandung Barat, Balai Pengelola Transportasi Darat Kementerian Perhubungan, dan Satlantas Polres Purwakarta, Kamis (12/9/2019).

Budi mengatakan, dengan sistem jembatan timbang online petugas pengawas tak lagi terlibat langsung dalam penimbangan. Sehingga faktor ''main mata'' antara penguasa dan petugas makin kecil.

“Dengan begitu maka semua proses memakai aplikasi dan tidak ada sentuhan langsung dari petugas di situ. Kalau ada pelanggaran pun dibayar langsung melalui bank jadi bukan ke petugas,” ujarnya.

Baca juga: Hukuman Pelanggar Truk ODOL Semakin Serius

Budi mengakui sulit mengubah paradigma yang sudah terlajur ada di dalam masyarakat, karena itu cara untuk mengubahnya yaitu dengan terus melakukan inovasi, termasuk salah satunya jembatan timbang online.

"Betapa susahnya saya sekarang ini bicara jembatan timbang pasti langsung mengatakan pungli. Padahal saat ini kita sangat tegas untuk mengubah paradigma manfaat jembatan timbang itu apa," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X