Thailand Masih Rajai Pasar Otomotif ASEAN, Indonesia Kedua

Kompas.com - 26/09/2019, 19:01 WIB
Ekspor mobil TMMINEkspor mobil
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Data Asean Automotive Federation (AAF) menyebutkan, selama semester pertama 2019 Thailand menjadi kontributor terbesar penjualan kendaraan di antara negara-negara kawasan Asia Tenggara ( ASEAN).

Berdasarkan data tersebut, total penjualan kendaraan di kawasan Asean pada semester pertama 2019 mencapai 1,69 juta unit, dimana kontributor terbesar datang dari Thailand dengan capaian 523.770 unit. Sementara Indonesia menyusulnya dengan torehan 481.577 unit.

AAF menyatakan total pasar otomotif Asean selama beberapa tahun terkahir sebesar 3,3 juta unit per tahun. Dari jumlah itu, Indonesia telah menjadi salah satu penyumbang penjualan terbesar dengan capaian sekitar 1,1 juta unit per tahun.

Baca juga: Ekspor Sepeda Motor Januari-Agustus 2019 Cetak Torehan Tertinggi

Petugas memeriksa mobil Toyota Fortuner produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, yang akan diekspor melalui dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Petugas memeriksa mobil Toyota Fortuner produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, yang akan diekspor melalui dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

Sayangnya, pasar domestik pada semester pertama 2019 terdepresi sebesar 13,7 persen atau hanya mencatatkan penjualan domestik sebanyak 481.577 unit. Capaian itu membuat pasar otomotif terbesar di paruh pertama diraih Thailand.

“Penurunan yang disebabkan pilpres itu cukup signifikan, karena penurunannya sampai double digit. Kalau saya lihat harusnya pada semester kedua ini bisa rebound lagi,” ujar Sekretaris Jenderal Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara di keterangan resminya beberapa waktu lalu.

Setelah Lebaran, lanjutnya, konsumen pun masih wait and see karena ada pameran GIIAS yang menjadi kesempatan melihat produk baru. Apalagi pada saat bersamaan terjadi perang dagang Amerika Serikat-China sehingga pertumbuhan ekonomi nasional sedikit terdampak.

"Singapura juga melambat, Thailand juga sedikit melambat sehingga berdampak," katanya.

Indonesia dan Thailand merupakan dua pemain utama otomotif di kawasan ASEAN karena kedua negara memiliki basis produksi kendaraan yang paling besar. Perbedaannya, Thailand sangat kuat untuk produk yang diekspor.

"Tapi kita tidak kalah, kita sedang berkembang. Kami harapkan jumlah ekspor tahun 2019 bisa mencapai sekitar 260.000 unit," ujar Kukuh.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X