Menperin: Ekspor Wuling Almaz Jadi Captiva Bukti TKDN Bukan Halangan

Kompas.com - 26/09/2019, 08:12 WIB
Ekspor Perdana Wuling Almaz KOMPAS.com / Gilang SatriaEkspor Perdana Wuling Almaz

CIKARANG, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto, mengatakan, ekspor Wuling Almaz memakai merek Chevrolet Captiva merupakan bukti Indonesia memiliki daya saing di industri otomotif global. Tingkat kandungan dalam negeri ( TKDN) Wuling Motors terbukti terus bertambah meski baru beroperasi dalam waktu relatif singkat.

Airlangga, mengatakan, Almaz yang diekspor menjadi Captiva tersebut juga membuktikan bahwa Indonesia bisa menjadi basis produksi untuk produk-produk General Motors (GM) di wilayah Asia Tenggara.

Baca juga: Wuling Mulai Ekspor Almaz Ketiga Negara

Chevrolet Captiva dengan basis Wuling Almaz di ThailandSattaphan Kantha Chevrolet Captiva dengan basis Wuling Almaz di Thailand

"TKDN industri itu bukan hambatan, malah ini menjadikan daya saing besar karena industri ini membutuhkan sistem inventory yang just in time, dengan demikian memperkuat industri otomotif kita," katanya di Cikarang, Jawa Barat, Rabu (25/9/2019).

Airlangga mengatakan, saat ini Indonesia sudah berhasil menembus pasar ekspor di dunia ke lebih dari 80 negara, termasuk 5 negara tujuan utama ekspor yaitu Filipina, Saudi Arabia, Jepang, Mexico dan Vietnam.

Baca juga: Xpander Diajak Nanjak ke Gunung Semeru? Bisa...

Sepanjang 2019 target ekspor kendaraan utuh nasional atau CBU (completly build up) mencapai 400 ribu unit. Target tersebut terus meningkat tiap tahun dan diharapkan dapat mencapai satu juta unit pada 2025.

"Ini membuktikan industri itu memiliki multi platfrom. Di Indonesia diproduksi menggunakan Almaz tapi di Thailand Captiva, ini artinya ekosistemnya sudah ada, jadi lokal kontennya ada di Indonesia," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X