Kompas.com - 01/08/2019, 10:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, banyak produsen otomotif yang melakukan suntik mati alias tidak menjual lagi model mobil tertentu di pasar otomotif nasional. Alasan utama, karena dari sisi penjualan terus mengalami penurunan.

Sebagai contoh, PT Honda Prospect Motor (HPM) menghentikan penjualan Freed pada 2015 di Indonesia. Keputusan itu diambil karena, faktor utama masyarakat tidak begitu suka dengan mobil yang memiliki desain boxy atau kotak seperti itu.

Direktur Pemasaran dan Layanan Purna Jual HPM Jonfis Fandy pernah mengatakan, peluang MPV dengan konsep pintu geser itu untuk dijual lagi sangat kecil. Permintaan juga tidak begitu banyak, karena mulai beralih ke model Honda yang lainnya seperti Mobilio RS, BR-V, dan HR-V.

Bila dijual lagi, lanjut Jonfis dari segi penempatan harga juga akan bentrok dengan BR-V dan HR-V. Konsumen sudah pasti memilih kedua model itu karena mampu mengakomodir kebutuhan lebih banyak ketimbang Freed.

Baca juga: Sempat Populer, 10 Mobil Ini Akhirnya Disuntik Mati

“Peralihan itu sudah terjadi sejak Freed masih dijual di Indonesia. Sekarang kami fokus menjual di segmen itu saja,” ucap Jonfis saat berbincang dengan KompasOtomotif beberapa waktu silam.

Keputusan itu juga sama seperti yang dilakukan oleh PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) yang menghentikan penjualan Swift dan sedan Ciaz di pasar otomotif nasional. Menurut salah satu petinggi 4W PT SIS, alasan terkuat karena dari sisi penjualan terus mengalami penurunan.

Suzuki resmi meluncurkan Ciaz di Indonesia, tanpa seremoni.SIS Suzuki resmi meluncurkan Ciaz di Indonesia, tanpa seremoni.

Alhasil, merek otomotif asal Jepang ini ingin fokus menjual model yang sekarang ini masih ada seperti Ertiga, Baleno hatchback, Ignis, hingga Jimny.

Selain itu, Chevrolet juga banyak melakukan suntik mati mobil di Indonesia. Pertama dimulai dari Spin yang secara persaingan kurang tampil bagus di segmen low multi purpose vehicle (LMPV), dan terakhir Captiva.

Chevrolet Spin mejeng di pameran otomotif India, Auto Expo 2016.Indianautosblog Chevrolet Spin mejeng di pameran otomotif India, Auto Expo 2016.

Spin berhenti diproduksi dan dijual di Indonesia pada 2015 lalu. Model itu sempat ditawarkan dalam tiga pilihan mesin, yaitu bensin 1.2L dan 1.5L serta diesel 1.3L.

Persaingan di segmen LMPV begitu sengit, maka Spin dianggap tidak menemukan posisi yang tepat di Indonesia, sampai akhirnya dihentikan produksi dan penjualannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.