BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan AHM

Bersama Astra Honda Racing Team, Crosser Indonesia Banggakan Bangsa

Kompas.com - 25/07/2019, 14:36 WIB
Muhammad Delvintor Alfarizi sedang menerabas salah satu rintangan atau handicap pada kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc, di Sirkuit BSB Mijen, Semarang, Minggu (14/7/2019) KOMPAS.com/Mikhael GewatiMuhammad Delvintor Alfarizi sedang menerabas salah satu rintangan atau handicap pada kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc, di Sirkuit BSB Mijen, Semarang, Minggu (14/7/2019)

SEMARANG, KOMPAS.com - Ratusan orang yang ada di salah satu tribun penonton di Sirkuit BSB Mijen, Semarang menatap dengan tajam puluhan kroser yang sedang adu cepat di lintasan tanah.

Berdasarkan pengamatan Kompas.com terlihat beberapa kali mereka beranjak dari kursinya untuk berdiri dan melihat lebih jelas aksi kroser yang melewati depan tribun.

Armosfer tribun penonton mendadak bergemuruh bercampur desingan suara knalpot motokros ketika kroser asal Indonesia, Muhammad Delvintor Alfarizi (17) terlihat melaju di depan mereka.

"Ayo Adel," teriak beberapa penonton yang ada di tribun tersebut.

Baca jugaPrestasi Delvintor Alfarizi di MX2 Semarang Menanjak

Ya, pada Sabtu (14/7/2019) siang, Delvintor Alfarizi atau biasa dipanggil Adel memang sedang tampil di kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc.

Kroser dari Astra Honda Racing Team (AHRT) terlihat piawai melibas berbagai rintangan atau handicap dengan motor CRF250R di Sirkuit, BSB Mijen, Semarang.

"Bagian paling menantang di sirkuit ini ada pada tiga atau tripel tanjakan besar ke atas yang tinggi banget," kata Adel kepada Kompas.com.

Remaja ini pun tampil menjanjikan dengan berhasil menyelesaikan balapan dan menyumbangkan total 19 poin untuk Indonesia di kejuaraan dunia tersebut.

Muhammad Delvintor Alfarizi sedang menerabas salah satu rintangan atau handicap setelah pada kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc, di Sirkuit BSB Mijen, Semarang, Minggu (14/7/2019).KOMPAS.com/Mikhael Gewati Muhammad Delvintor Alfarizi sedang menerabas salah satu rintangan atau handicap setelah pada kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc, di Sirkuit BSB Mijen, Semarang, Minggu (14/7/2019).
Dalam kejuaraan MXGP Semarang, di race pertama Adel berhasil menuntaskan 18 putaran atau laps dengan waktu total 36 menit 29 detik. Ia finish ke-17 dari 19 kroser dan meraih 4 poin.

Sementara itu, hasil lebih baik dia torehkan pada race kedua. Adel finish ke-14 setelah menyelesaikan 17 laps dengan membukukan waktu total 36 menit 16 detik. Hasilnya, ia mendapatkan nilai 7 poin.

Dengan hasil kumulatif race pertama dan race kedua ini Adel pun mengumpulkan 11 poin serta berada di posisi ke-16 Grand Prix MX2 Semarang.

Capaian tersebut lebih baik dari seri ke-11 MX2 sebelumnya di Jakabaring, Palembang, Sumatera Selatan, Minggu (7/7/2019). Saat itu, Adel pada race pertama dan kedua masing-masing finish ke-17, sehingga total mendapatkan 8 poin.

Baca jugaMXGP Palembang, Kiprah Awal Astra Honda Racing Team di Dunia Motocross

"Saya senang dengan sirkuit balapan kali ini. Dengan setting motor yang terus dievaluasi sejak free practice, saya berhasil finish di posisi ke-14 di akhir balapan. Saya berterima kasih atas dukungan dari tim dan mekanik AHRT sehingga dapat memberikan poin untuk Indonesia," ujar dia.

Muhammad Delvintor Alfarizi sedang berdiskusi dengan mekanik Astra Honda Racing Team (AHRT) usai balapan race pertama kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc, di Sirkuit BSB Mijen, Semarang, Minggu (14/7/2019).KOMPAS.com/Mikhael Gewati Muhammad Delvintor Alfarizi sedang berdiskusi dengan mekanik Astra Honda Racing Team (AHRT) usai balapan race pertama kejuaraan motokros dunia MXGP kelas MX2 atau 250 cc, di Sirkuit BSB Mijen, Semarang, Minggu (14/7/2019).
Peningkatan hasil yang didapat oleh Adel berasal dari setting motor yang berbeda, faktor lain yang membuat Adel tampil lebih baik juga adalah karena trek di Mijen memakai campuran sekam atau gabah di tanahnya.

Dengan begitu, kata dia, tanah jadi tambah soft atau empuk, sehingga enak dilibas dengan motor. Metode penggunaan sekam ini ternyata sama dengan trek balap pada Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Motokros.

Punya potensi

Asal tahu saja terjunnya Adel di gelaran MX2 sebagai kroser wild card bukanlah tanpa alasan. Meski terbilang masih sangat muda, remaja kelahiran Jakarta, 12 September 2001 ini telah punya prestasi mentereng.

Hal ini dibenarkan Direktur Pemasaran Astra Honda Motor (AHM) Thomas Wijaya. Menurutnya, Adel yang telah berlatih motokros sejak usia 7 tahun telah mencetak berbagai prestasi baik di tingkat nasional dan internasional.

Direktur Pemasaran Astra Honda Motor (AHM) Thomas Wijaya bersama Kroser Astra Honda Racing Team (AHRT) Muhammad Delvintor Alfarizi (17) sedang berfoto dalam acara meet and greet dengan komunitas motor trail di Sirkuit BSB, Mijen Semarang, Minggu (14/7/2019).KOMPAS.com/Mikhael Gewati Direktur Pemasaran Astra Honda Motor (AHM) Thomas Wijaya bersama Kroser Astra Honda Racing Team (AHRT) Muhammad Delvintor Alfarizi (17) sedang berfoto dalam acara meet and greet dengan komunitas motor trail di Sirkuit BSB, Mijen Semarang, Minggu (14/7/2019).
"Pada 2018 Adel sudah berhasil menjuarai Kejurnas Motokros kategori usia 17 tahun," kata dia saat acara meet and greet Tim AHRT MX2 dan Honda Racing (HRC) MXGP dengan komunitas motokros di booth Honda di Sirkuit Mijen, sebelum balapan dimulai.

Adapun di tingkat internasional, seperti dimuat Kompas.com, Sabtu (6/7/2019) dijelaskan, Adel telah berprestasi pada ajang balap motokros di beberapa negara, antara lain adalah Belgia, Belanda dan Kuwait.

Baca juga: Mengenal Delvintor "Adel" Alfarizi, Pebalap Muda MXGP

Adel pun jadi kroser Indonesia pertama yang bisa menembus kejuaraan dunia junior motokros 2018. Selain itu, ia pernah berada di peringkat ke-12 dunia motokros di ajang MXGP of Asia di Semarang, pada kelas MX2.

"Bersama AHRT, Adel yang sudah punya potensi ini diharapkan menjadi salah satu kembangaan Indonesia untuk mengibarkan bendera merah putih di dunia balap motokross," tutup Thomas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya