BPTJ Usulkan Ganjil Genap 15 Jam Diberlakukan Lagi

Kompas.com - 10/07/2019, 15:44 WIB
Petugas Ditlantas Polda Metro Jaya memberhentikan mobil berpelat nomor genap yang memasuki Jalan Gatot Soebroto, Jakarta, Rabu (1/8/2018). Petugas kepolisian mulai memberlakukan penindakan berupa tilang terhadap pengendara mobil yang melanggar di kawasan perluasan sistem ganjil-genap. ANTARA FOTO/HAFIDZ MUBARAK APetugas Ditlantas Polda Metro Jaya memberhentikan mobil berpelat nomor genap yang memasuki Jalan Gatot Soebroto, Jakarta, Rabu (1/8/2018). Petugas kepolisian mulai memberlakukan penindakan berupa tilang terhadap pengendara mobil yang melanggar di kawasan perluasan sistem ganjil-genap.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek ( BPTJ), mengusulkan kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta untuk menerapkan kembali regulasi ganjil-genap selama 15 jam seperti saat Asian Games 2018 lalu.

Kondisi ini dianggap penting mengingat dari hasil evaluasi yang dilakukan BPTJ, tingkat kemacetan lalu lintas di wilayah DKI Jakarta saat ini meningkat drastis.

"Background-nya karena berdasarkan evaluasi dan kajian yang kami lakukan telah terjadi penurunan 17 persen kondisi lalu lintas saat ini bila dibandingkan Asian Games lalu. Artinya, lalu lintas sekarang sudah sangat padat, kemacetan bertambah dan waktu tempuh menjadi lambat," ucap Kepala Bagian Humas BPTJ Budi Rahardjo, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (10/7/2019).

Baca juga: Perpanjangan Ganjil-Genap, Mempertanyakan Keseriusan ERP

Budi menjelaskan, saat ganjil-genap dilakukan selama 15 jam ketika Asian Games 2018 lalu, hasilnya cukup menujukkan tren positif. Rata-rata kecepatan laju kendaraan bisa meningkat yang membuat waktu jarak tempuh juga menjadi lebih singkat.

Kasatlantas Jakarta Timur AKBP Sutimin, mulai lakukan penglaihan mobil terdampak ganjil genap di Panjaitan, Rabu (18/7/2018)Stanly Ravel Kasatlantas Jakarta Timur AKBP Sutimin, mulai lakukan penglaihan mobil terdampak ganjil genap di Panjaitan, Rabu (18/7/2018)

Sementara untuk saat ini, dari hasil evaluasi yang dilakukan per tiga bulan, mengambarkan situasi kemacetan yang bertambah. Karena itu BPTJ pun mengusulkan agar pemberlakuan ganjil-genap selama 15 jam diterapkan kembali.

"Ini merupakan bagian dari strategi untuk mencegah kemacetan yang makin parah. Kita harus sadari bila kendaraan pribadi yang melintas saat ini bukan hanya dari Jakarta saja, tapi dari kota atau daerah penyangga lainnya, karena itu harus dibatasi penggunaan kendaraan pribadi dan mengalihkan ke transportasi umum," ucap Budi.

"Harusnya memang sistem ganjil-genap saat Asian Games terus dilanjutkan sebelum Jakarta menerapkan sistem electronic road pricing (ERP), hal ini berguna untuk mencegah kemacetan lalu lintas dan juga saat ini sangat erat kaitannya dengan dengan masalah kualitas udara," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X