3 Faktor Penyebab Kampas Rem Mobil Matik Cepat Menipis

Kompas.com - 12/06/2019, 14:03 WIB
Kampas rem mobil matik STANLY RAVEL-KOMPAS.comKampas rem mobil matik
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengendari mobil dengan transmisi otomatis memang lebih praktis dibandingkan manual. Apalagi saat liburan kemarin diajak pulang kampung untuk merayakan Lebaran bersama keluarga, pengendara akan lebih santai karena tak direpotkan harus memindahkan transmisi dan mengerakan kedua kaki.

Namun di balik kemudahan dalam mengendarai mobil matik, ada konsekuensi yang menjadi tanggungan pemilik, yakni borosnya penggunaan kampas rem. Kondisi ini sudah menjadi hal yang lumrah, karena dari pemakaian rem mobil transmisi matik akan jauh lebih aktif dibandingkan mobil transmisi manual.

Menurut Kepala Bengkel Auto2000 Yos Sudarso, Suparman, keausan kampas rem mobil matik memang cukup wajar karena rem menjadi satu-satunya yang diandalakan untuk memperlambat laju mobil, tidak seperti mobil manual yang lebih yang masih bisa dibantu dengan engine brake.

Baca juga: Sebelum Berlibur, Cek Kondisi Kampas Rem Mobil

"Bukan berarti mobil transmisi matik tidak bisa engine brake, tetapi dalam kenyataannya, pengguna mobil matik memang lebih mengandalkan rem. Bila dibandingkan dengan mobil manual, otomatis mobil matik itu lebih cepat habis setengahnya, apalagi seperti habis digunakan mudik, itu wajib kembali untuk di cek kondisinya," ujar Suparman beberapa waktu lalu.

Maksud Suparman dengan lebih cepat habis setengahnya adalah dari sekala pergantian kampas. Misal kampas rem mobil transmisi manual biasa diganti setiap 60.000 km sekali, pada mobil transmisi matik di jarak tempuh 30.000 atau 40.000 km sudah harus ganti.

Ilustrasi Rem blong Ilustrasi Rem blong

Selain karena selalu mengandalkan rem, ada tiga penyebab lain kenapa kampas rem mobil otomatis lebih cepat habis. Rata-rata penyebabnya pun dikarenakan kebiasaan buruk dari penggunanya sendiri, yakni ;

Menahan Rem

Kebiasan pemilik mobil transmisi matik lebih suka menahan pedal rem dengan kaki dibandingkan mengaktifkan rem tangan saat berhenti. Parahnya lagi, ketika melakukan hal tersebut posisi tuas transmisi berada di D yang artinya pemilik juga menahan laju mobil dengan rem.

"Kondisi ini yang menyebabkan kampas rem cepat habis. Bahkan kebiasan ini dilakukan hampir setiap saat, dan saat maju akan ada gesekan yang terjadi antara cakram dan kampas rem terlalu berat. Pada posisi tuas di D itu sama saja rem disuruh menahan laju gerak kendaraan," ucap Suparman.

Baca juga: Tips Jaga Rem Mobil Supaya Lebih Awet

Diandalkan

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X