FCA Gagal Merger dengan Renault

Kompas.com - 07/06/2019, 10:02 WIB
Plang kantor pusat baru di buka di London, Inggris. Forbes.comPlang kantor pusat baru di buka di London, Inggris.

JAKARTA, KOMPAS.com - Fiat Chrysler Automobile (FCA) dengan Renault gagal merger. Rencana menggabungkan dua aliansi otomotif besar ini harus berhenti karena alasan khusus, termasuk masalah politik.

Pihak FCA menjelaskan perusahaan mundur dari rencana merger dengan perusahaan Perancis tersebut karena alasan situasi politik di negeri Eiffel tersebut sedang tidak tepat untuk penggabungan perusahaan. Keputusan ini diambil dalam rapat internal FCA.

Dikutip dari Autocar.uk, dewan direksi Renault membahas proposal merger ini dalam rapat selama enam jam, Rabu (5/6/2019). Renault kembali menunda keputusan k arena pemerintah Prancis, pemegang saham terbesar Renault membutuhkan waktu untuk memikirkan penggabungan ini.

Dalam pernyataannya Renault mengungkapkan tidak dapat mengambil keputusan berdasarkan permintaan dari perwakilan pemerintah Perancis untuk menunda voting hingga batas waktu yang belum ditentukan.

Baca juga: Hyundai Mau Membeli FCA?

FCA sendiri telah memperkirakan penggabungan dua raksasa otomotif dunia tersebut akan menghasilkan keuntungan hingga 150 miliar Euro dengan perhitungan keuntungan per tahun mencapai 8,8 miliar Euro. Merger kedua perusahaan diperkirakan bakal menghasilkan total produksi hingga 8,7 juta unit mobil per tahun.

Terkait pembatalan merger ini FCA mengatakan keyakinan perusahaan tidak berubah akan keinginan bertransformasi yang menguntungkan untuk kedua belah pihak. FCA berterima kasih pada Renault beserta aliansi Nissan dan Mitsubishi karena rencana penggabungan yang membangun seluruh pihak.

FCA saat ini membawahi merek seperti Fiat, Alfa Romeo dan Maserati. Belum diketahui apakah setelah ini FCA akan menawarkan proposal kepada pihak lain.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber autocar
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X