kolom

Performa Power Unit Honda di Formula 1 Musim 2019

Kompas.com - 14/04/2019, 11:15 WIB
Pebalap Red Bull asal Perancis, Pierre Gasly, memacu mobilnya dalam sesi latihan bebas GP Bahrain di Sirkuit Internasional Sakhir, 29 Maret 2019. AFP/ANDREJ ISAKOVIC Pebalap Red Bull asal Perancis, Pierre Gasly, memacu mobilnya dalam sesi latihan bebas GP Bahrain di Sirkuit Internasional Sakhir, 29 Maret 2019.

KOMPAS.com - Setelah mengundurkan diri dari Formula 1 pada akhir musim 2008, Honda mengambil keputusan untuk kembali berkompetisi di era Formula 1 Hybrid yang baru ini. Setelah 3 musim yang sangat mengecewakan bersama McLaren, kini Honda dipercayai menjadi pemasok Red Bull Racing dan Scuderia Toro Rosso.

Di akhir musim 2008, krisis finansial yang melanda dunia membuat Honda terpaksa mengundurkan diri dari Formula 1, sekaligus menjual tim yang sudah dibangun sejak mengambil alih British American Racing (BAR) diakhir 2005. Untungnya Ross Brawn dan Nick Fry mengambil alih manajemen tim tersebut dan mampu membawa Brawn GP menjuarai F1 pada musim 2009. Tentunya dengan mengandalkan desain yang sudah dibuat oleh Honda sebelumnya, dan dengan dana yang sangat terbatas untuk mengembangkan mobil selama musim 2009 berjalan.

Baca juga: Mendadak F1

 

Walaupun Honda memiliki track record di F1 yang cukup baik sebelumnya, comeback pabrikan asal Jepang ini tidak berjalan dengan mulus di musim 2015.

Mesin Honda untuk F1 di musim 2019formula1.com Mesin Honda untuk F1 di musim 2019

 

Musim 2014 merupakan era baru Formula 1 dengan ubahan regulasi powertrain yang cukup signifikan. Mesin V8 naturally aspirated tak lagi dipakai dan diganti dengan tipe hybrid V6, turbo, plus tambahan tenaga listrik dengan system ERS yang sangat kompleks.

Pada musim pertama, sebagian besar dari pemasok mesin seperti Ferrari dan Renault mengalami permasalahan ketahanan dari Power Unit mereka. Padahal keduanya sudah melakukan pengembangan 1 tahun setengah sebelum peraturan bergulir. Berbeda Mercedes yang sejak awal memang sudah menunjukkan performa dan reliability yang sangat impresif.

Baca juga: Perjuangan Tim F1 yang Mempunyai Tradisi Hebat di Musim 2019

Honda yang memilih untuk bergabung kembali ke F1 di musim 2015 mengalami kesulitan yang luar biasa selama 3 musim berturut-turut, yang mengakibatkan kerja samanya dengan McLaren tidak berjalan sesuai rencana. Ada beberapa hal yang berkontribusi dalam keretakan hubungan antara McLaren dan Honda.

Hasil ujicoba pra musim 2019Radityo Wicaksono Hasil ujicoba pra musim 2019

Permasalahan reliability yang tak kunjung usai

Honda, sebagai “pendatang baru”, memilih untuk kembali di musim 2015, artinya Honda telat paling tidak 1 tahun setengah dalam pengembangan power unit baru yang berteknologi tinggi ini.

Alhasil, performa mesin Honda pada saat pre-season testing bisa dibilang kurang memuaskan, dan kilometer yang ditempuh jauh dibandingkan Mercedes, Ferrari dan Renault. Hasilnya, pada pre-season testing 2015 dan 2016, Honda tidak mampu menandingi jumlah kilometer yang ditempuh oleh rival-rivalnya, apabila kita melihat rata-rata jarak per mobil yang ditempuh pada saat pre-season testing. Satu mobil dengan mesin Honda hanya mampu melakukan 411.5km per mobil, dibandingkan 1202 km untuk 1 mobil Ferrari (2015).

Pebalap Spanyol, Fernando Alonso (dua dari kanan), berdiri di samping mobil McLaren Honda Andretti yang mengalami kerusakan mesim pada balapan Indianapolis 500 ke-101 di Indianapolis Motorspeedway, Minggu (28/5/2017).JARED C TILTON/ GETTY IMAGES NORTH AMERICA/AFP PHOTO Pebalap Spanyol, Fernando Alonso (dua dari kanan), berdiri di samping mobil McLaren Honda Andretti yang mengalami kerusakan mesim pada balapan Indianapolis 500 ke-101 di Indianapolis Motorspeedway, Minggu (28/5/2017).

 

Performa buruk ini berlanjut ke musim 2015 hingga 2017, dimana penggunaan komponen power unit Honda jauh lebih banyak dibandingkan pabrikan mesin lain. Alhasil duo  McLaren-Honda pada musim 2015 dan 2016, Jenson Button dan Fernando Alonso sempat pernah mencetak rekor untuk grid penalty terbanyak sepanjang sejarah Formula 1, dengan 60 grid place penalty di GP Belgia!

Permasalahan reliability mungkin bisa ditolerir untuk musim pertama, 2015. Honda pun berhasil memperbaiki performa dan juga reliability mereka di musim 2016, meskipun masih jauh di bawah kompetitor yang lain. Namun, di 2017, reliability dari power unit Honda ini kembali anjlok, yang membuat kerja sama antara McLaren dan Honda tidak bisa lagi dilanjutkan untuk tahun 2018.

Hasil performa power unit di F1 musim 2017Radityo Wicaksono Hasil performa power unit di F1 musim 2017

Tidak sesuai yang diharapkan

Selain reliability, tentu performa power unit juga sangat menentukan apakah mobil dapat bersaing dengan lawannya. Performa power unit dapat dilihat dari kecepatan maksimum (top speed) yang dihasilkan oleh mobil di trek lurus.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X