Kompas.com - 21/01/2019, 08:42 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren sepeda motor bergaya retro atau klasik makin menjamur di Indonesia. Bahan modelnya pun cukup beragam, mulai dari bebek sampai motor laki atau sport yang dipasarkan dengan varian kubikasi mesin.

Melihat tren yang cukup berkembang ini, Lulut Wahyudi selaku builder dari Retro Classic Cycles yang juga pendiri Kustomfest, menjelaskan harusnya menjadi peluang bisnis bagi para builder lokal, bukan hanya menggarap karya tapi juga memasarkan paket-paket kustom yang bisa dibuat sendiri.

"Secara tren cukup baik dan sayang bila tidak dimanfaatkan untuk membuat perangkat kustom atau modifikasi. Dari sisi kemampuan dan material, builder kita sebenarnya banyak yang sudah kompeten, tinggal bagaimana kemauannya saja," ucap Lulut kepada Kompas.com beberap waktu lalu.

Baca juga: Motor Kustom Tosan Adji, Sabet Nominasi Ketiga di Verona

Honda Super Cub C125 mulai tebar pesona di GIIAS 2018STANLY RAVEL Honda Super Cub C125 mulai tebar pesona di GIIAS 2018

Lulut mengatakan motor baru bergaya klasik dan retro ikut tumbuh seiring makin ramainya dunia kustom di Tanah Air. Kreasi-kreasi para builder lokal juga saat ini sudah tidak bisa dianggap enteng, karena banyak yang sudah dilirik sampai dunia internasional.

Mengenai kemampuan membuat komponen aftermarket untuk kebutuhan modifikasi pun juga demikian. Bahkan menurut lulut, banyak builder internasioanl yang memesan dari tangan pengrajin di Indonesia.

Baca juga: Dua Motor Kustom Tanah Air, Kibarkan Merah Putih di Yokohama

Kawasaki W175 Warna dan Striping BaruKawasaki Motor Indonesia (KMI) Kawasaki W175 Warna dan Striping Baru

"Tinggal bagaimana dimanfaatkan saja, ini kan jadi celah baru. Bahkan besar kemungkinan kalau nantinya ramai juga bisa dipasarkan sampai luar Indonesia. Ujung-ujungnya berkontribusi juga mengenalkan Indonesia," ujar Lulut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.