Minimalisir Risiko Jadi Target Kriminal saat Berkendara Motor - Kompas.com

Minimalisir Risiko Jadi Target Kriminal saat Berkendara Motor

Kompas.com - 11/09/2018, 13:32 WIB
Pemudik motor mulai padati jalur Kalimalang menuju Bekasi, Kamis (22/6/2017)Otomania/Setyo Adi Pemudik motor mulai padati jalur Kalimalang menuju Bekasi, Kamis (22/6/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi kriminalitas bisa terjadi kapan dan dimana saja, termasuk saat berkendara. Aksi jambret kerap menghiasi pemberitaan dan yang menjadi korban adalah pengendara motor yang tidak awas dengan barang bawaannya.

Defensive Driving Trainer Sentul Driving Center Rudy Novianto mengungkapkan potensi menjadi korban kriminal bisa terjadi jika pengendara tidak menyadari dirinya berlaku sembrono dengan barang bawaan. Tas selempang misalnya.

"Tasnya terlihat ringkih, bergelayutan dan mudah bagi pelaku kriminal beraksi dengan menariknya lalu kabur. Itu sebenarnya dimulai dari perilaku pengendara sendiri, memberi kesempatan pada pelaku kejahatan," ucap Rudy saat dihubungi, Senin (10/9/2018).

Untuk meminimalisir menjadi korban kejahatan, Rudy menyarankan untuk memanfaatkan bagasi sepeda motor. Saat ini bagasi di sepeda motor di bawah jok berukuran besar, ini dapat digunakan menyimpan tas atau barang bawaan yang kemungkinan berpotensi mengundang pelaku kriminal.

Baca juga: Viral, Kelakuan Pengendara Motor Minta Surat Tugas Polisi

Alternatif lainnya bila bagasi tidak mencukupi adalah memasukkan tas ke dalam jaket. Ini bisa digunakan untuk tas selempang berukuran kecil. Selain menyembunyikan tas juga meminimalisir gerak tas agar tidak bergeser.

Tas yang berukuran kecil, bila memungkinkan bisa dilipat dan disimpan di dalam jaket sehingga rapat dengan badan. Jenis tas kecil yang dikaitkan di badan motor perlu diperhatikan juga karena tidak terlindungi dan terpampang jelas sehingga beresiko diambil orang.

"Jangan lupa tas ditempatkan di posisi depan. Jangan di belakang atau samping untuk mengurangi risiko jambret," ucap Rudy.


Komentar
Close Ads X