Imbas Ganjil-Genap, Kecepatan Rata-rata Naik 44,08 Persen

Kompas.com - 31/08/2018, 09:02 WIB
Penulis Stanly Ravel
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Perluasan ganjil-genap Asian Games 2018 diklaim memberikan banyak perubahan di Jakarta. Bukan hanya dari sisi mengurai kemacetan saja, namun juga beberapa faktor lain yang ikut mengalami dampak positif.

Menurut Kepala Badan Pengelola Transportasi Jakarta Bambang Prihartono, dari hasil evaluasi yang di lakukan selama enam minggu, para pihak terkait menggangap tren kebijakan ganjil-genap sangat baik.

"Trennya positif, tidak hanya soal uraian kemacetan, tapi dampak lain juga. Misal soal VC ratio di jalan arteri, peningkatan kecepatan pada ruas-ruas ganjil-genap, peningkatan penumpang transportasi umum, sampai tren soal emisi atau CO2," ucap Bambang saat dikonfimasi Kompas.com, Kamis (30/8/2018).

Baca juga: Pelanggar Ganjil-Genap Hampir 22 Ribu Mobil

Dari data evaluasi mulai dari minggu pertama, yakni pada masa sosialisasi hingga minggu keenam atau 10 Agustus 2018 lalu, rata-rata jalan arteri yang terkena dampak ganjil-genap mengalami penambahan kecepatan. Contoh di jalan MH. Thamrin dari semula hanya 10,84 kpj melonjak menjadi 30,33 kpj, di Jalan Jenderal Sudirman yang semula 22,26 kpj menjadi 33,62 kpj.

Secara keseluruhan, disimpulkan kecepatan rata-rata kendaraan pada tiap-tiap wilayah yang diberlakukan ganjil-genap naik sebear 44,08 persen. Sementara untuk VC ratio rata-rata usai minggu keenam perluasan ganjil-genap turun 20,37 persen, begitu juga untuk CO2 yang turun 20,30 persen.

Petugas Ditlantas Polda Metro Jaya memberhentikan mobil berpelat nomor genap yang memasuki Jalan Gatot Soebroto, Jakarta, Rabu (1/8/2018). Petugas kepolisian mulai memberlakukan penindakan berupa tilang terhadap pengendara mobil yang melanggar di kawasan perluasan sistem ganjil-genap.ANTARA FOTO/HAFIDZ MUBARAK A Petugas Ditlantas Polda Metro Jaya memberhentikan mobil berpelat nomor genap yang memasuki Jalan Gatot Soebroto, Jakarta, Rabu (1/8/2018). Petugas kepolisian mulai memberlakukan penindakan berupa tilang terhadap pengendara mobil yang melanggar di kawasan perluasan sistem ganjil-genap.

Meski demikian, pada data juga dilaporkan bila beberapa ruas jalan yang dijadikan jalur alternatif mengalami kebalikan. Artinya, jumlah kendaraan makin padat dari biasanya yang membuat CV ratio lebih tinggi, begitu juga dengan kecepatan rata-rata kendaraan yang justru menurut dari hari sebelum ganjil-genap.

Untuk penurunan kecepatan pada ruas alternatif diklaim sebesar 2,17 persen dari biasanya. Sedangkan VC ratio meningkat 6,48 persen. Turunnya kadar CO2 juga tidak berlaku pada ruas alternatif.

Baca juga: Ternyata Ada Pengaruh Positif Sejak Perluasan Ganjil-Genap

Contoh  pada ruas Dewi Sartika yang dijadikan jalur alternatif di Jakarta Timur, kadar CO2 dari biasanya 9294,70 ton per hari, meningkat menjadi 9794,92 ton per hari. Bila diakumulasikan, total peningkatan CO2 pada ruas alternatif ganjil-genap meningkat 6,95 persen.

Sejumlah petugas gabungan memberi arahan kepada pengendara mobil pada uji coba ganjil genap di ruas Tol Jagorawi, Jakarta, Senin (16/4/2018). Uji coba yang dilakukan setiap hari Senin-Jumat kecuali hari libur nasional tersebut dimulai pukul 06.00 hingga 09.00 WIB diharapkan dapat mengurai kemacetan.MAULANA MAHARDHIKA Sejumlah petugas gabungan memberi arahan kepada pengendara mobil pada uji coba ganjil genap di ruas Tol Jagorawi, Jakarta, Senin (16/4/2018). Uji coba yang dilakukan setiap hari Senin-Jumat kecuali hari libur nasional tersebut dimulai pukul 06.00 hingga 09.00 WIB diharapkan dapat mengurai kemacetan.

Saat ditanya, apakah dampak positif dari ganjil-genap tersebut akan dijadikan acuan untuk melanjutkanya usai Asian Games, Bambang menjelaskan kondisinya perlu pengkajian dan evaluasi keseluruhan dari semua pihak terkait.

"Untuk pembahasan itu nanti akan ada evaluasi lagi, yang pasti kita juga akan berfikir dari dampak sosialnya juga bagi masyarakat. Nanti tunggu kabar berikutnya saja ya," kata Bambang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.