Antara Menanjak di Kali Kenteng dan Kemahiran Mengemudi - Kompas.com

Antara Menanjak di Kali Kenteng dan Kemahiran Mengemudi

Kompas.com - 13/06/2018, 07:22 WIB
Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono ikut mengatur lalu lintas di tanjakan jembatan Kenteng ruas Jalan penghargaan di Jembatan Kali Kenteng, Senin (11/6/2018).Kompas.com/ Syahrul Munir Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono ikut mengatur lalu lintas di tanjakan jembatan Kenteng ruas Jalan penghargaan di Jembatan Kali Kenteng, Senin (11/6/2018).

SOLO, KOMPAS.com - Cukup banyaknya pengemudi yang kesulitan menanjak di jalur darurat Kali Kenteng, di ruas jalan tol fungsional Salatiga-Kartasura, Jawa Tengah. Kondisi ini, dinilai karena kurangnya pemahaman terkait teknik berkendara dan mengemudi kendaraan.

Kondisi itulah yang jadi temuan petugas di lapangan.

Manajer Administrasi PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN), Fatahillah, mengatakan, banyak pengemudi yang tidak menggunakan posisi transmisi yang sesuai saat akan melewati tanjakan tersebut.

Kondisi itu tak hanya terjadi bagi pengemudi mobil transmisi manual, tapi juga matik.

Baca juga: Cara Menghadapi Macet di Tanjakan Curam untuk Mobil Matik

"Kemarin saya lihat itu rata-rata kesalahan di teknik mengemudi. Misalnya matik, harusnya dia kan sudah main di 2 dan L. Terus kalau yang manual itu pakai gigi 2, telat oper," kata Fatahillah di lokasi, Selasa (12/6/2018).

Sejumlah pemudik melintasi Jembatan Kali Kenteng yang ada di ruas Tol Salatiga-Kartasura.Kementerian PUPR Sejumlah pemudik melintasi Jembatan Kali Kenteng yang ada di ruas Tol Salatiga-Kartasura.

Banyaknya mobil yang tak kuat menanjak di jalur darurat Kali Kenteng membuat petugas perlu mengganjal ban belakang atau mendorongnya.

Padahal tingkat kecuraman jalur darurat Kali Kenteng disebut hanya 10-20 persen atau setara 20 derajat.

Pihak kepolisian menyebut tingkat kecuraman tersebut masih layak dilintasi kendaraan.

Baca juga: Taklukkan Tanjakan Curam Gunung Bromo dengan Datsun Cross

Kakorkantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa mengayuh sepeda lipat kecil melintasi tanjakan jembatan Kali Kenteng, ruas jalan tol fungsional Salatiga-Kartasura, Selasa (12/6/2018) sore. Kakorlantas hendak menunjukkan bahwa Tanjakan Kali Kenteng layak dilintasi dan tanjakannnya tidak terlalu curam.Kompas.com/Syahrul Munir Kakorkantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa mengayuh sepeda lipat kecil melintasi tanjakan jembatan Kali Kenteng, ruas jalan tol fungsional Salatiga-Kartasura, Selasa (12/6/2018) sore. Kakorlantas hendak menunjukkan bahwa Tanjakan Kali Kenteng layak dilintasi dan tanjakannnya tidak terlalu curam.

Untuk membuktikannya, Kakorkantas Polri Inspektur Jenderal Royke Lumowa sempat menjajal rute tanjakan dengan mengendarai sepeda lipat. Hasilnya, Royke masih bisa melaluinya.

Atas dasar itu, Royke menilai mobil harusnya tak sulit untuk lewat di jalur darurat Kali Kenteng.

Baca juga: Pakai Mobil Manual Ketemu Macet di Tanjakan Curam, Ini Tipsnya


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya

Close Ads X