Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Toyota-Suzuki Serahkan Masalah Vietnam ke Pemerintah

Kompas.com - 27/01/2018, 09:22 WIB
Ghulam Muhammad Nayazri

Penulis

 

Jakarta, KOMPAS.com – Awal 2018 kabar buruk melanda industri otomotif dalam negeri, terkait masalah ekspor ke Vietnam, salah satu pasar potensial di ASEAN. Mereka menelurkan regulasi baru yang dainggap menghambat pengiriman produk.

Empat merek utama dalam negeri seperti Toyota, Suzuki, Daihatsu, dan Hino di dalam surat kiriman Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gakinndo) ke Menteri Perdagangan yang diperoleh KompasOtomotif, telah menghentikan rencana produksi sejumlah 9.337 unit (Desember 2017-Maret 2018) untuk tujuan ekspor ke Vietnam.

Warih Andang Tjahjono, Presiden Direktur  PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) saat dihubungi tak mau  berkomentar terkait masalah tersebut. Dirinya menganggap kalau isu ini cukup sensitif.

“Jadi lebih baik ke pemerintah melaui Kementerian Perdagangan misalnya, kurang tepat jika Toyota yang berkomentar. Teralu sensitif,” ujar Warih kepada Kompas.com, Jumat (26/13/2018).  

Baca juga : Bertemu PM Vietnam, Jokowi Sampaikan Kekhawatiran soal Regulasi Ekspor

Toyota Fortuner menjadi motor penggerak pertumbuhan positif Toyota.TAM Toyota Fortuner menjadi motor penggerak pertumbuhan positif Toyota.

Produsen terbesar di Indonesia ini mengekspor produk Fortuner ke wilayah Vietnam, di mana pada 2017 lalu total mencapai 12.222 unit. Jika dirata-rata ada sekitar 1.000-an unit per bulan di kirimkan ke sana.

Sedangkan Donny Ismi Saputra, Marketing Director 4W PT SIS menuturkan, kalau kondisi ini sangat menyusahkan ekspor mobil dari dalam negeri ke sana. Harapannya akan ada win-win solution, untuk menyelesaikan persoalan tersebut sebagai sesama negara ASEAN.

“Kemudian bagaimana bisa achieve itu, karena ini sudah goverment regulation, ke depannya government to government yang akan negoisasi. Saya yakin akan ada titik temunya, cuma masalah komunikasi saja,” tutur Donny kepada KompasOtomotif.

 Vietnam juga menjadi pasar Suzuki, di mana setiap bulannya merek Jepang ini mengirimkan 150-200 unit Ertiga dan APV ke sana. Donny berharap masalah akan selesai, karena market di Vietnam tampak cukup menjanjikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com