Honda Masih Punya "Pekerjaan Rumah" soal Turbo

Kompas.com - 21/06/2017, 14:21 WIB
Penulis Stanly Ravel
|
EditorAgung Kurniawan

Jakarta, KompasOtomotif - Honda Prospect Motor (HPM) menganggap teknologi turbo lebih potensial dibandingkan mesin hibrida. Selain karena hitungan faktor harga yang masih rasional, penyematan turbo juga memberikan keuntungan bagi konsumen.

Walau demikian, bukan berarti menjual teknologi turbo mudah diterima oleh masyarakat. Marketing and After Sales Service Director HPM Jonfis Fandy, mengakui masih perlu sosialisasi lebih untuk membuat masyarakat paham dan mengerti keunggulan dari fitur turbo.

Baca : Antara Honda Jazz Turbo dan "Hybrid" di Indonesia

"Kita memikirkan benefit untuk konsumen melalui performa dan tingkat efisiensi yang baik. Hal ini memang harus ada sosialisasi, karena masih banyak yang beranggapan perawatan turbo susah dan mahal, pemahaman ini yang harus kita luruskan," ucap Jonfis kepada wartawan di Jakarta, Sabtu (17/6/2017).

Jonfis menggangap dengan sosilasisasi yang gencar dari beragam pihak, termasuk media bisa merubah paradigman negatif mengenai turbo. Bahkan, dari sisi perawatan menurut Jonfis secara garis besar tidak ada perbedaan dengan mesin biasa (NA).

Febri Ardani/Otomania.com Honda Civic Turbo Hatchback

"Perawatan sebenarnya sama, yang harus diperhatikan hanya oli. Karena itu kita berikan fitur indikator untuk informasi oli. Kita optimis dengan turbo, karena itu kita jadi yang pertama di segmen ini. Turbo yang kita miliki itu beda dengan turbo bolt on yang sifatnya modifikasi yang perlu diseting lagi, ini-itunya juga beda," kata Jonfis.

Baca : Honda Civic Turbo "Hatchback" Mulai Berkontribusi

Salah satu upaya Honda untuk membuktikan produk yang mengaplikasi turbonya adalah dengan mengelar test drive. Menurut Jonfis, dengan berkendara langsung konsumen bisa merasakan perbedaannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.