Yakin...Beli Mobil Bekas yang Bagus Itu Untung-untungan?

Kompas.com - 10/05/2017, 11:43 WIB
mobil88 pelayanan mobil88

KOMPAS.com – Ada anggapan membeli mobil bekas itu untung-untungan. Maksudnya, kalau dapat unit kendaraan yang bagus dan berkualitas si pembeli disebut beruntung. Sebaliknya, jika tidak, pembelinya dianggap buntung. Apa iya begitu?

Tentu, jawabannya kembali kepada si pembeli. Akan tetapi, untuk benar-benar bisa menghindari dapat kendaraan bobrok, ada baiknya Anda tidak gegabah atau terlalu bernafsu memboyong mobil bekas ke rumah.

Simak pengalaman Agung Putro. Seperti ditulis Kompas.com, Selasa(7/3/2017), Agung membeli Honda City 2004 karena tertarik pada pandangan pertama, terutama soal warnanya.

“Tanpa pikir panjang, saya langsung memberikan uang muka. Bahkan saya tak sempat melakukan tes jalan. Hanya dinyalakan saja mesinnya,” ujar Agung.

Sesampainya di rumah, Agung baru memperhatikan dengan saksama dan kaget saat mendapati mobilnya sudah tidak balance lagi. Laju kendaraan tidak seimbang karena ban sudah diganti dan bukan sesuai dengan standar lagi.

Lebih dari itu, setelah beberapa hari pemakaian, baru terdeteksi poin minus lainnya. Seperti transmisi yang berbunyi, kelistrikan kurang normal, dan ada masalah pada sistem pendingin.

Belajar dari kisah Agung, sebaiknya Anda pun jangan terburu-buru memutuskan membeli kendaraan bekas. Bila tertarik dengan satu unit mobil, periksa dengan teliti kondisi mobilnya.

Bila perlu, ajak saudara atau teman yang mengerti seluk beluk dunia otomotif, khususnya roda empat. Dengan begitu, mereka bisa memberi masukan tentang kendaraan yang ingin Anda beli, apakah masih dalam kondisi bagus atau bermasalah?

Ya, ketika mobil incaran sudah dalam kondisi layak jalan, langkah berikutnya adalah memastikan soal kelengkapan dan keaslian dokumen kendaraan. Tanpa surat-surat asli, risiko Anda membeli mobil bekas akan sangat merugikan.

“Kalau suratnya tidak sesuai lalu mobil mau dijual lagi, mungkin laku dengan harga cuma 30 persen dari harga beli,” tutur Chief Operating Officer mobil88 Halomoan Fischer kepada Kompas.com, Selasa (21/3/2017).

Terakhir, cek juga historis pemakaian pemilik mobil terdahulu. Langkah ini diperlukan agar Anda sebagai pemilik baru tidak dirugikan.

Pastikan juga, kendaraan itu terbebas dari kasus hukum. Jangan sampai ketika sedang asyik-asyiknya memakai mobil, Anda dihubungi pihak kepolisian yang memberitahu bahwa kendaraan tersebut terlilit masalah hukum. Bisa jadi, kendaraan itu menjadi barang bukti tindak kejahatan.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorSri Noviyanti
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X