Alasan Kawasaki Indonesia Tidak Mau Jual Bajaj Lagi

Kompas.com - 06/06/2016, 13:44 WIB
|
EditorAgung Kurniawan

Tangerang, KompasOtomotif – Kawasaki Motor Indonesia (KMI) menghentikan impor unit Bajaj Pulsar 200NS dari India. Stok di diler telah digenjot habis-habisan dengan diskon besar, saat ini sisa sekitar 1.000 unit yang diprediksi bakal habis pada Juli mendatang.

Setelah itu KMI tidak lagi menjual Bajaj dan fokus pada produknya sendiri. Meski begitu, sebagai wujud komitmen pada konsumen, pemilik Bajaj masih bisa merawat sepeda motornya di bengkel resmi KMI setidaknya sampai 10 tahun.

Sepeda motor Bajaj masuk Indonesia sekitar 2000-an, dimulai dari model pertama, Pulsar 180 UG3. Produk itu unik karena punya kapasitas mesin, 180cc, di luar kebiasaan produk Jepang. Setelah itu banyak produk yang meluncur, seperti Pulsar 200, 220F, 135, 125, dan 200NF (hasil kolaborasi dengan Kawasaki).

Namun, seberapa pun optimismenya, pasar yang menentukan. Bajaj tidak mampu bersaing, satu per satu diler tutup buku. Hingga akhirnya Bajaj resmi mengundurkan diri dari Indonesia pada 2013.

Keputusan Bajaj nebeng jualan Pulsar 200 NS lewat jaringan diler KMI dilakukan sejak akhir 2013. Michael Candra Tanadhi, Deputy Head Sales Dept. Marketing and Sales Division KMI, menjelaskan, kerja sama Kawasaki-Bajaj di Indonesia mencontek negara lain, tetapi kurang berhasil.

“Pertama kan Bajaj sebelumnya ada di Indonesia, karena kelihatannya kurang sukses, mereka meminta Kawasaki untuk memasarkannya. Di negara lain, Kawasaki juga memasarkan itu, khususnya di Filipina,” ucap Michael, di Tangerang, Minggu (5/6/2016).

“Karena melihat pangsa bagus, kenapa enggak mereka coba di Indonesia. Kami melihat tidak terlalu bagus kolaborasinya, ya kami discontinue,” lanjut Michael.

Pulsar 200NS adalah satu-satunya model Bajaj yang dijual KMI. Label harga seperti tertera di website resmi KMI yaitu Rp 23,9 juta. Tetapi, konsumen yang tertarik bisa mendapatkannya seharga Rp 15 juta karena diler menawarkan rabat Rp 8,9 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.