"Wajah Kartun" Daihatsu Copen Si Pencuri Pandang Mata

Kompas.com - 03/03/2016, 09:22 WIB
|
EditorAgung Kurniawan

Jakarta, KompasOtomotif – Sampai akhirnya generasi pertama Copen berhenti diproduksi pada 2012, mobil “mungil” itu memang tidak pernah dijual Astra Daihatsu Motor (ADM) di Indonesia. Namun, setelah konsep penerus debut di Tokyo Motor Show 2013 dengan nama Kopen, versi produksi generasi kedua mulai dijual sejak Mei 2015 di Tanah Air.

Sekarang  namanya tidak lagi Kopen, tapi jadi tertulis Copen persis seperti generasi pertama. Copen memiliki bodi roadster dengan atap lipat yang dirancang menggunakan basis D-Frame, ukurannya tetap ringkas mengikuti regulasi kei car yang berlaku di Jepang.

Generasi kedua Copen meluncur di Negeri Sakura pada 19 Juni 2014. Di kampung halamannya boleh jadi Copen sesuai dengan kondisi geografis, infrastruktur, sampai kebudayaan Jepang, namun bagaimana bila digunakan di luar habitat aslinya, seperti Jakarta?

KompasOtomotif ingin menjawab pertanyaan itu, sekaligus mau mencoba bagaimana rasanya jadi pemilik salah satu dari 14 unit Copen yang sudah terjual sepanjang 2015. Gayung bersambut, ADM mau meminjamkan satu unit Copen berwarna matador red untuk diuji pada dua pekan lalu.

Febri Ardani/KompasOtomotif Wajah Daihatsu Copen.
Kartun Jepang

Sebelum lebih dalam mengupas soal pengoperasian mobil bermesin 3-silinder 660cc turbo ini lebih detail mari kita bahas dulu tentang desain eksterior yang membuat Copen mudah sekali jadi pusat perhatian.

Dibanding pendahulu, Copen sekarang jauh lebih sedap dipandang. Desain bulat-bulat yang terkesan lucu pada model sebelumnya dicoret dari kertas sketsa, kemudian diganti jadi perkasa dengan permainan siku.

Febri Ardani/KompasOtomotif Lampu ilimuniasi membentuk siku di sisi luar lampu depan.
Persepsi buat tampang Copen bisa jadi berbeda-beda, tapi buat saya rautan wajahnya sangat khas Jepang. Bila dipandang lurus dari depan mirip topeng baju perang samurai, geser tiga langkah ke samping maka yang kelihatan mimik tokoh animasi kartun Jepang dengan make-up di samping mata.

Copen menggunakan lampu depan projector LED yang belum dimiliki model Daihatsu lainnya di Indonesia. Sedangkan sebagai pemanis ada lampu iluminasi yang bisa berfungsi sebagai daytime running light (DRL). Bedanya, nyala lampu iluminasi itu lebih keren bila dinyalakan siang hari karena membentuk siku di sisi luar lampu depan.

Beranjak ke samping bodi bisa dilihat keempat kakinya pakai “sepatu” 16 inci palang lima plus ban ukuran 165/50. Di depan menggunakan rem cakram, di belakang masih tromol.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.