Hati-hati, Kecelakaan Sering Terjadi Saat Arus Balik

Kompas.com - 21/07/2014, 13:42 WIB
Ilustrasi KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi
|
EditorAris F. Harvenda

Jakarta, KompasOtomotif – Data yang dilansir Korlantas Polri menyebutkan, pada 2013, 44,13 persen kecelakaan terjadi pada arus balik. Periode ini merupakan perjalanan dari kampung halaman menuju kota tempat tinggal. Sumbangan kecelakaan selama arus balik pada 2013 tercatat rata-rata sekitar 90 kasus per hari, sedangkan periode arus mudik 87 kasus per hari.

Muncul pertanyaan, apakah ada aspek tergesa-gesa? Dalam diskusi Mudik Selamat, Meredam Petaka Jalan Raya yang digelar Independent Bikers Club (IBC) di Jakarta, Sabtu (19/7), Ketua Road Safety Association Edo Rusyanto mengurai dan menganalisa penyebabnya.

Dikatakan, ada tiga kemungkinan arus balik menjadi ”mesin pembunuh” di jalan raya. Berikut poin-poinnya:

1. Tergesa-gesa.
Saat kembali ke kota asal, ada tren memilih waktu yang mepet dengan hari masuk kerja. Misalnya, masuk kerja Senin, maka kembali ke kota asal pada Minggu. Praktis, kondisi waktu yang mepet bisa mendorong berkendara yang tergesa-gesa.

2. Kurang disiplin.
Lantaran tergesa-gesa, seseorang cenderung melakukan pelanggaran aturan lalu lintas jalan. Terlebih bila jumlah petugas yang mengatur lalu lintas juga berkurang. ”Nah, kalau sudah begini, sudah selangkah lagi untuk terjebak dalam petaka di jalan raya. Tak aneh jika kemudian ternyata kasus kecelakaan yang dipicu oleh mendahului kendaraan dengan sembrono jumlahnya melonjak, yakni dari 33 menjadi 46 kasus per hari,” jelas Edo.

3. Kurang istirahat.
Saat arus mudik biasanya kita banyak menjumpai pos-pos peristirahatan yang dibangun oleh berbagai pemangku kepentingan keselamatan jalan. Atau, posko-posko yang dibuat oleh korporasi swasta maupun BUMN. Namun, saat arus balik, pos-posnya barangkali sudah tidak seefektif pada arus mudik, sehingga tidak bisa dimanfaatkan oleh pemudik untuk beristirahat.

Atau kata Edo, bisa jadi ada alasan spesifik lain. Kalau merujuk data Korlantas Polri, saat arus mudik dan balik Lebaran 2013, selain mendahului kendaraan, kasus yang melonjak adalah tidak menjaga jarak, yakni dari empat kasus per hari menjadi 14 kasus per hari.

”Karena itu, siapkan diri dengan baik, termasuk manajemen perjalanan yang tepat untuk mengatur waktu istirahat dan waktu berkendara,” pesan Edo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.