Bagaimana Nasib Merek Premium Ford

Kompas.com - 02/07/2014, 16:04 WIB
Salah satu model andalan Lincoln di AS dan di China. Ford/NetcarshowSalah satu model andalan Lincoln di AS dan di China.
|
EditorAris F. Harvenda
Dearborn, KompasOtomotif - Mantan bos Ford Alan Mulally berhasil menyelamatkan perusahaan dari ancaman krisis global yang terjadi 2008. Krisis itu bahkan memaksa dua perusahaan otomotif AS lain, General Motors dan Chrysler menyatakan bangkrut sehingga harus dibantu dana talangan oleh pemerintah.

Di masa kepemimpinan, Mulally memutuskan untuk melepas salah satu unit bisnis perusahaan Premier Auto Group, yang mengepalai merek-merek premium, seperti Aston Martin, Jaguar, Land Rover, dan Volvo. Merek-merek ini terus menyedot keuangan perusahaan membuat Ford rela melepaskan semuanya ke penawar terbaik.

Lantas, Ford hanya menyisakan dua merek premium, Lincoln dan Mercury. Tapi, melihat kondisi yang berlangsung saat itu, Mulally juga berniat melepas kedua merek ini, dimulai dengan Mercury pada 2010.

Kini, Bloomberg menyatakan kalau Mulally memang sudah berniat melepas Lincoln 2013 lalu. Tapi, seiring dengan berakhir masa jabatan di Ford rencana ini kemudian pupus. Kini, Mark Fields, pengganti Mulally sebagai Chief Executive Officer mulai 2014. Menariknya, di bawah komando Fields justru ia mencoba meyakinkan perusahaan untuk mempertahankan Lincoln.

Sebelumnya, Mulally membuat Ford menghabiskan dana sekitar 1 miliar dollar AS (Rp 11,8 triliun) untuk merevitalisasi Lincoln. Salah satunya melahirkan dua model baru MKZ dan MKC dan beberapa penyegaran model lain. Miliaran dollar AS lain akan dibutuhkan untuk menyiapkan model-model baru.

Motorauthority Mark Fields (kiri) dan Alan Mulally (kanan).
Tapi, kondisi penjualan Lincoln saat ini masih anjlok 65 persen dari pencapaian tertinggi yang sempat dicapai 1990 lalu. Ini juga yang mendorong Mulally memutuskan untuk melepas Lincoln juga dari Ford.

Sekarang, apakah Fields akan mengikuti jejak Mulally atau sebaliknya. Apakah Fields mampu meninggalkan jejak lebih baik dari pemimpin sebelumnya? Beberapa pertanda postif bagi Lincoln, mulai nampak seperti membaiknya pasar mobil premium dan pasar di China.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X