Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Suzuki Mad Ass dari Semarang

Kompas.com - 25/01/2009, 09:19 WIB
Editor


Menyontek tidak haram hukumnya, apalagi tujuannya buat penampilan dan mengikuti perkembangan. Seperti dilakoni Steven dari Semarang ini. Pria asal kota lumpia ini begitu kepincut sama motor Minerva Mad Ass. Kebetulan, ia punya Suzuki RC100 produksi 1990, dan meminta Sahid Modif and Paint (SMaP) Semarang, Jawa Tengah, untuk membuatnya menjadi seperti bebek telanjang itu.

"Tapi enggak jiplak total, ada yang dibuat beda dan tentunya lebih bagus," jelas Steven. Makanya, Sahid, sang modifikator, tak begitu sulit untuk memenuhi keinginan Steven. Terutama pada segi bodi karena bahkan Mad Ass tidak mengenakan baju.

Konsentrasi utama Sahid pada kerangka. Sasis, katanya, dibuat ulang menggunakan pipa besi ukuran 2,5-3 inci. Ini disesuaikan dengan ukuran dan bobot mesin. Mantapnya lagi, pipa itu sekaligus dibentuk menjadi tangki bahan bakar dan wadah oli samping.

Pemakaian pipa besi tampak pada lengan ayun (swing arm). Penggantian ini untuk mendapatkan bobot lebih ringan. Sistem peredam bagian belakang diubah jadi tunggal. Namun, sudut kemiringannya, kata Sahid, harus pas. Jika tidak, dampaknya pada rebound menjadi keras.

Sekalipun motor telanjang, lantas tak berarti penggarapannya gampang. Justru dengan terbuka itu dituntut kerapian dan keserasian dalam menempatkan komponen lainnya. Seperti aki, misalnya, dibuat tempat khusus di bagian bawah, tepatnya di belakang mesin. "Memang sih penempatan di situ agak sedikit rawan karena jalanan di Semarang rawan banjir. Tapi selama air tidak menenggelamkan mesin, masih aman," yakin Sahid.

Yang bikin tampilan Suzuki RC100 jadi gahar, setangnya bikinan AHRS bergaya trail, lampu utama didesain tersusun dua. Kemudian, sistem penghenti laju, baik depan maupun belakang, sudah memakai cakram. Malah yang depan sangat besar dan mengesankan kalau motor ini punya tenaga hebat. Dipertegas lagi dengan pemakaian knalpot ala racing.* (Jack)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.