Nissan Pamerkan Note e-Power ke Menteri Perindustrian - Kompas.com

Nissan Pamerkan Note e-Power ke Menteri Perindustrian

Aditya Maulana
Kompas.com - 13/11/2017, 11:54 WIB
Nissan Note e-Power versi pasar Jepang yang diuji coba di Indonesia, Senin (23/10/2017).Febri Ardani/KompasOtomotif Nissan Note e-Power versi pasar Jepang yang diuji coba di Indonesia, Senin (23/10/2017).

Tangerang, KompasOtomotif - PT Nissan Motor Indonesia (NMI) memamerkan teknologi e-Power yang tersemat di Note, kepada Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartarto. Model hatchback ini memiliki sistem gerak roda menggunakan motor listrik, dengan tenaga dari baterai lithium-ion on board.

Airlangga ikut hadir di ICE, BSD, Tangerang, Senin (13/11/2017), dalam acara demontrasi teknologi e-Power bersama rekan media. Dia juga dijadwalkan melakukan sesi test drive Note e-Power.

“Sistem gerak motor listrik e-Power akan menjadi solusi inovatif untuk mulai memperkenalkan kendaraan bertenaga listrik di Indonesia,” kata Eiichi Kioto, President Director PT NMI di ICE, BSD, Tangerang, Senin (13/11/2017).

Baca juga: Bedanya Nissan e-Power dengan Mobil Listrik dan Hibrida

Kioto melanjutkan, Nissan akan terus mempromosikan e-Power untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuan masyarakat tentang teknologi mobil listrik di Indonesia.

Menteri Perindustrian RI Airlangga HartartoAditya Maulana - KompasOtomotif Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartarto

Airlangga menjelaskan, teknologi seperti ini diharapkan dapat mengurangi emisi gas rumah kaca, sekaligus kebutuhan impor bahan bakar minyak (BBM). Produsen otomotif juga harus sudah mulai mengedukasikan kepada masyarakat, karena pada 2025 pemerintah menargetkan 25 persen dari total penjualan berasal dari mobil ramah lingkungan.

"Diharapkan dengan pengenalan teknologi ini masyarakat bisa lebih cepat mengenal teknologi mobil listrik. Hal ini juga sesuai dengan roadmap dari Kementerian Perindustrian dalam mengembangkan mobil ramah lingkungan," kata Airlangga.

Teknologi e-Power

Nissan Note e-Power menggunakan mesin 1.2L dan motor listrik serta inverter.Febri Ardani/KompasOtomotif Nissan Note e-Power menggunakan mesin 1.2L dan motor listrik serta inverter.

Model ini diklaim Nissan 100 persen menggunakan penggerak motor listrik, yang berarti bahwa roda hanya digerakan oleh motor listrik. Kekuatan dari baterai Lithium-ion yang kompak dikirim ke motor listrik output tinggi dari e-Power. Namun, tetap ada mesin bensin kecil yang digunakan saat dibutuhkan untuk membantu mengisi daya ulang baterai.

Dalam sistem ini, mesin bertenaga bensin tidak terhubung ke roda, hanya untuk mengisi baterai saja dan tidak seperti mobil listrik pada umumnya.

Struktur sistem ini secara umum membutuhkan motor dan baterai yang lebih besar karena motor adalah satu-satunya sumber langsung untuk menggerakan roda. Hal ini menjadi tantangan buat produsen otomotif dalam memasang sistem tersebut di mobil kompak.

PenulisAditya Maulana
EditorAgung Kurniawan
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM