Nih, Cara Menghitung Penyusutan Harga Sepeda Motor Bekas - Kompas.com

Nih, Cara Menghitung Penyusutan Harga Sepeda Motor Bekas

Donny Apriliananda
Kompas.com - 03/08/2015, 12:58 WIB
KompasOtomotif-donny apriliananda Beberapa tipe sepeda motor bekas masih bisa dijual dengan harga tinggi.

Jakarta, KompasOtomotif – Harga yang pas untuk menjual sepeda motor bekas pakai kerap menjadi ganjalan cukup sulit. Tapi pada intinya, yang perlu diperhatikan untuk menentukan banderol hanya ada dua poin, tidak kemahalan agar cepat laku, tapi juga tidak terlampau murah agar tidak rugi.

Berdasarkan keterangan dari para pedagang sepeda motor bekas, KompasOtomotif berusaha membuat rangkuman penyusutan harga sepeda motor bekas. Tak hanya dilihat dari tahun pembuatan, jenis atau model (laris di pasaran atau tidak) dan kondisi menjadi faktor penentu harga jual kembali.

Sebagai patokan, Ghozali, penjual kawakan sepeda motor bekas di Jakarta Timur, memberi patokan, bahwa untuk tahun pertama, harga sepeda motor pasti turun antara 10-15 persen. Tahun berikutnya tinggal mengurangi Rp 1 juta lagi.

Misalnya, harga Honda BeAT Pop eSP CBS ISS 2015 Rp 14,8 juta. Jika dijual tahun depan (2016), akan menyusut 10-15 persen, atau maksimal Rp 2,2 juta (15 persen), atau menjadi 12,5 juta. Dijual tahun 2017, dikurangi Rp 1 juta lagi menjadi sekitar Rp 11,5 juta, begitu seterusnya.

Faktor 2 dan 3

Itu adalah patokan depresiasi awal. Patokan selanjutnya adalah kondisi. Secara teori, semakin baik kondisi, pedagang akan semakin jual mahal. Misalnya jarak tempuh sangat rendah, jarang pakai, dan sebagainya, patokan depresiasi awal bisa ditambah sedikit sesuai kehendak. Jika kondisi sudah tak begitu baik, pembeli biasanya akan menawar dengan harga lebih rendah.

Patokan yang terakhir, dan cukup sulit, adalah jenis atau model sepeda motor itu sendiri. Jika membeli sepeda motor yang cukup laris di pasar, patokan depresiasi bisa menggunakan dua teori di atas. Namun jika membeli model yang kurang laku di pasaran, harga bisa tak menentu.

”Kalau model dan merek susah laku, teorinya lain lagi. Misalnya rata-rata sepeda motor Suzuki, dijual tahun pertama saja sudah turun lebih dari 30 persen. Atau misalnya model-model CBU seperti Honda PCX atau yang lainnya, depresiasi tahun pertama bisa lebih besar dari 15 persen. Tergantung modelnya dicari apa nggak,” kata Ghozali.

PenulisDonny Apriliananda
EditorAzwar Ferdian
Komentar

Terkini Lainnya

Tiga Pilihan Aksesor Mitsubishii Xpander

Tiga Pilihan Aksesor Mitsubishii Xpander

Aksesoris
Garansindo Mau Jadi 'Dokter' Volvo di Indonesia

Garansindo Mau Jadi "Dokter" Volvo di Indonesia

Feature
Tata Motors Mulai Menuai Panen

Tata Motors Mulai Menuai Panen

Niaga
Denso Tantang Intel dan Nvdia

Denso Tantang Intel dan Nvdia

Teknologi
Toyota Hiace Versi Lebih Mewah dan Nyaman

Toyota Hiace Versi Lebih Mewah dan Nyaman

Niaga
Suzuki Gandeng Mobil Listrik Arjuna

Suzuki Gandeng Mobil Listrik Arjuna

News
Bus Baru Hino Lawan Scania dan Mercedes-Benz

Bus Baru Hino Lawan Scania dan Mercedes-Benz

Niaga
Dekati Kemewahan Mikrobus Hyundai H-1 Royale

Dekati Kemewahan Mikrobus Hyundai H-1 Royale

Niaga
Sedan Murah Toyota Meluncur di Thailand

Sedan Murah Toyota Meluncur di Thailand

News
Hitung-hitungan Kredit “MPV China” Wuling

Hitung-hitungan Kredit “MPV China” Wuling

News
CBR250RR dengan Peta Indonesia Mulai Diburu

CBR250RR dengan Peta Indonesia Mulai Diburu

News
Xpander Bisa Dicicil Sampai 10 Tahun!

Xpander Bisa Dicicil Sampai 10 Tahun!

News
Fuso Donasikan Delapan Unit Colt Diesel ke SMK

Fuso Donasikan Delapan Unit Colt Diesel ke SMK

Niaga
Komitmen Honda di Ajang Balap untuk Generasi Muda

Komitmen Honda di Ajang Balap untuk Generasi Muda

News
Trio Truk Hino Generasi Baru, Kuasai 60 Persen Pasar

Trio Truk Hino Generasi Baru, Kuasai 60 Persen Pasar

Niaga
Close Ads X