Jumat, 18 April 2014

Otomotif


Pemakaian Tepat Ban "Tubeless" Sepeda Motor

Penulis: Donny Apriliananda | Sabtu, 25 Mei 2013 | 15:58 WIB
Dibaca:   Komentar:
|
Share:
Sumber : - | Author : donny apriliananda

Pilihlah ban yang sesuai dengan spesifikasi sepeda motor.

Jakarta, KompasOtomotif – Barangkali,  banyak pemilik sepeda motor belum paham pemakaian ban tubeless.  Masih ada yang punya penafsiran keliru, katanya tubeless lebih baik. ”Bukan begitu. Semua tergantung penggunaannya. Tidak selamanya ban tubeless lebih bagus, kalau pemakaiannya salah, justru merugikan. Ada beberapa yang direkomendasikan pakai ban tubeless,” ujar Raymond Sinaga, pemilik toko ban Jaya Abadi, di Jl. Veteran Raya, Bintaro, Jakarta Selatan.

Satu lagi yang menurut Raymond banyak orang salah kaprah, yakni ban tubeless tidak bisa bocor. Yang benar adalah ban tubeless tidak langsung kempes kalau terkena "ranjau". Sebaiknya langsung dibawa ke tukang tambal ban.

Berikut beberapa tips untuk membantu Anda memilih, pakai tubeless atau tidak:
1. Ban tubeless lebih keras dibanding ban biasa karena struktur lapisan karet lebih tebal dan padat. Jika Anda sering melewati jalan rusak atau tidak rata, lebih baik menggunakan ban biasa. Memaksa pakai tubeless justru dalam jangka waktu tertentu, pelek dan ban cepat rusak karena benturan. ”Lihat motocross, mana ada yang pakai ban pacul tubeless?” sambar Raymond.

2. Ban tubeless lebih cocok dipakai di perkotaan dengan jalan mulus. Untuk bermanuver atau menikung, ban ini lebih ”nge-grip” dan stabil pada kecepatan tinggi. Beda dengan ban biasa yang enak dipakai pada jalanan padat dan macet yang butuh selap-selip.

3. Ban tubeless hanya bisa dipasangkan untuk pelek racing, lebih cocok lagi  peleknya butuh ban tapak lebar. Pelek jari-jari hanya bisa untuk ban biasa.

4. Lihat juga jenis sepeda motor. Bebek atau skutik sebenarnya lebih cocok menggunakan ban biasa, karena bobot ban tubeless akan jauh mengurangi performa. Beda dengan sepeda motor sport yang tenaganya sudah jauh lebih besar.

5. Pertimbangkan harga. Kalau tidak terlalu menjadi kebutuhan, ban tubeless yang lebih mahal ketimbang ban biasa lebih baik dihindari. Karena menggunakan ban biasa pun  banyak nilai lebihnya. Rata-rata, beda harga antara ban biasa dengan tubeless antara 30-50persen. Misalnya ban IRC tube type (biasa) ukuran 70/90-14 Rp 110 ribu, sementara Tubeless dengan ukuran sama dibanderol Rp 155 ribu. Lalu ban Corsa semi-slick ukuran 90/80-17 biasa Rp 156 ribu,  tubeless Rp 216 ribu.

Pilihan kini kembali ke Anda. Tidak ada salahnya mencoba ban tubeless. Selain lebih tahan bocor, juga stabil untuk kecepatan tinggi, tapi umurnya lebih pendek karena biasanya menggunakan compound lebih lunak. Ban biasa pun juga oke, selain murah, lebih awet dan lincah, meski harus waspada ketika tiba-tiba ranjau paku menyerang.


Editor : Bastian